Wednesday, July 7, 2010

Gelisah galau cemas

Kemarin saya berbincang dengan teman serumah lewat salah satu media messenger. Saya menceritakan rencana resign dari kantor sekarang karena kondisi yang kelewat mengerikan untuk standar saya. Tentulah ini terkait dengan orang-orang yang sepatutnya saya "layani" di kantor. Orang-orang inilah yang membuat saya merasa pilu, cemas, dan akhirnya putus asa memikirkan apa yang akan terjadi pada negara ini di masa depan. Saya menceritakan pada si housemate diskusi singkat saya dengan salah seorang senior di kantor. Si Mbak senior ini berhasil menjadi ignorant dan melepaskan segala urusan "beban moral" dengan pemaafan yang sangat sederhana: "Ah mereka kan memang begitu semua kelakuannya, sudahlah ga usah dipikirkan. Yang penting kita ga jadi seperti mereka."

Yang menjadi pertanyaan saya saat itu adalah apakah memang saya harus menjadi manusia tak acuh? Ketika saya tahu betul ada yang salah dengan sistem, budaya dan perilaku manusia-manusia yang semestinya bisa mewakili satu negara ini? Kembali lagi kalimat cliche itu mengalun "ignorant is a bliss". We are not living in a matrix world, are we? Or are we?

Kalau memang segala sesuatu yang, katakanlah, amoral bisa ditutup dengan sesederhana mengatakan ah sudahlah memang begitu wataknya apa mau dikata--kenapa kemudian tindakan yang katanya amoral semacam sexual intercourse terekam dalam video harus ditindak pidana? Kenapa kita tidak lantas berkata, "Ah sudahlah. Namanya juga rockstar. Senang pada banyak perempuan, disenangi banyak perempuan."

Saya sudah beberapa kali membaca artikel, entah di koran entah di situs, tentang betapa munafiknya bangsa Indonesia ini. Tentang bagaimana orang-orang Indonesia mampu mengedepankan isu amoral yang satu tapi lantas memaklumi yang lain. Ariel (hendak) diusir dari Bandung, sementara para petinggi dengan santai merencanakan agenda liburan dengan uang negara.

Mungkin tulisan saya tidak bisa menjelaskan betapa kesalnya saya terhadap double standard yang jelas nyata hadir di negara ini. Bangsa ini buta, sibuk mengultuskan hal-hal yang tidak penting, mencoba dengan lantang berkata bahwa kami beragama bermoral berbudaya (Timur)....tapi kemudian lupa lupa lupa akan banyaknya anak ibu orangtua tertidur di jalan jembatan penyebrangan lampu lalu lintas kelelahan karena masih harus bertahan diterpa angin malam tanpa atap untuk sekeping logam.

Saya tahu saya tidak akan bisa menawarkan atau membuat penyelesaian dari masalah-masalah di kantor ini. Saya mungkin hanya bisa membuat keputusan sangat egois sekarang, berhenti dan mengejar kebahagiaan saya. Barangkali nanti saya bisa menularkan kebahagiaan saya pada orang-orang lain yang sibuk menapaki jalan menuju kebahagiaan mereka masing-masing.


1 comment:

inmytree said...

...tetap Ari yang dulu...:)